Tips Menjadi Haji Mabrur, Lakukan Ini

  • Whatsapp
ilustrasi ibadah haji
Ilustrasi ibadah haji. (Istimewa)

BacaJogja – Banyak jemaah haji asal Indonesia sudah tiba di Mekkah. Jemaah haji Indonesia diimbau untuk dapat memperbanyak manasik di kota kelahiran Nabi Muhummad SAW ini.

Kepala Daerah Kerja (Daker) Mekkah Khalilurrahman menyampaikan pesan tersebut saat bertemu jemaah haji asal embarkasi Surabaya (SUB) di kawasan Misfalah, Mekkah. “Manasik menjadi kunci agar jemaah dapat memiliki ilmu guna mencapai haji mabrur,” katanya dikutip dari laman Kemenag, Selasa, 28 Mei 2024.

Read More

Baca Juga: 5,3 Juta Daftar Tunggu Haji, 20 Persen Gen Z dan Milenial

“Mengingat puncak haji masih jauh, masih sekitar dua sampai tiga minggu lagi, maka kami mengimbau agar jemaah bisa aktif mengikuti bimbingan manasik haji di hotel pemondokan,” jelasnya.

Khalil mengungkapkan, mengikuti bimbingan manasik adalah modal mendapat haji mabrur, perlu mengetahui ilmunya. “Karena orang yang beribadah tanpa ilmu, ibadahnya tertolak,” tegasnya.

Menurut dia, dalam rangka pembinaan jemaah haji, Daker Makkah juga telah menyiapkan para konsultan dan pembimbing ibadah untuk menyampaikan materi manasik ke seluruh sektor.

Baca Juga: 1.384 Jemaah Haji Indonesia Mengalami Hipertensi, Ini Cara Mencegahnya

Khalilurrahman juga meminta jemaah untuk menjaga kondisi fisik. Salah satunya dengan membatasi pelaksanaan ziarah dan umrah sunnah. “Karena puncak haji masih lama, agar jemaah haji tidak melaksanakan ziarah yang itu di luar kota perhajian,” pesan Khalil.

Dia mengatakan, jemaah haji fokus menjaga kesehatan sebelum puncak haji. “Utamakan kesehatan jiwa agar bisa melaksanakan haji sehat walafiat dan menjadi haji mabrur,” katanya.

Ia juga mengimbau, di tengah cuaca panas yang melanda kota Mekkah, jemaah cukup beribadah di hotel masing-masing saja. “Cuaca panas (di Makkah) bisa mencapai 45 derajat bahkan 50 derajat di puncak haji,” ungkapnya.

Baca Juga: Kloter Pertama Jemaah Haji Indonesia Embarkasi Solo Tiba di Madinah

“Maka kami menghimbau tetap mereka melaksanakan ibadah fardhu cukup di masjid di hotel tempat pemondokan,” immbuh Khalil.

“Jemaah jangan memaksakan diri shalat di masjidil haram. Keselamatan jemaah harus diutamakan jangan hanya mengikuti keinginan dan perasaan,” tandasnya. []

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *