Mengapa Drama Korea Menginspirasi?

  • Whatsapp
diskusi drama korea
Diskusi Drama Korea oleh Universitas Paramadina. (Foto: Istimewa)

BacaJogja – Seni budaya Korea yang kini populer di seluruh dunia memberikan dampak langsung yang sangat baik bagi industri pariwisata Korea Selatan (Korsel) yang menyumbangkan devisa besar bagi negaranya.

Demikian disampaikan oleh Rektor Universitas Paramadina Prof. Didik J. Rachbini dalam Webinar “Korean Drama: Why Is It Inspiring?” yang diselenggarakan secara daring oleh The Lead Institute – Universitas Paramadina, Rabu (15/5/2024) dan dipandu moderator Maya Fransiska.

Read More

“Hal ini yang patut menjadi contoh dan semestinya dipelajari oleh pemerintah, pemangku kepentingan, para pelaku industri kreatif dan pekerja seni Indonesia dalam upayanya mengembangkan industri kreatif di bidang seni budaya dan pariwisata,” katanya Prof Didik.

Baca Juga: Penguatan Profil Pelajar Pancasila, SMKN 3 Yogyakarta Panen Karya Tarian Nusantara

Dr. Phil. Suratno Muchoeri dalam pengantarnya menyatakan bahwa di Indonesia, drama korea (drakor) bisa dikatakan sangat populer, bahkan lebih populer dibanding film dan drama TV Indonesia sendiri.

“Pada triwulan I tahun 2020, hasil survey yang dilakukan kepada sekitar 2000 responden di beberapa negara dunia, masyarakat Indonesia ada dalam urutan pertama (31%) yang paling sering nonton film dan drama TV Korea dengan rata-rata durasi menonton 1,5 hingga 3 jam per hari melalui berbagai platform, baik berbayar maupun tidak,” paparnya.

Dia memaparkan bahwa Hallyu atau Korean Wave merupakan salah satu budaya populer yang dikembangkan melalui industri seni budaya sebagai salah satu penopang perekonomian masyarakat Korsel.

Baca Juga: Saksikan! Festival Budaya dan Konser Musik di Plaza Ngasem Yogyakarta

Naziatul Azwa, MA peminat drakor berkebangsaan Malaysia dan tinggal di Korea menyatakan, apa yang ditampilkan di drakor hanya menampilkan sebagian wajah masyarakat Korea, karena pada dasarnya realitas hidup di Korea Selatan yang sekuler itu bisa dibilang sangat kompetitif.

“Hampir rata-rata orang Korsel berpandangan materialistis dan kerap menilai apapun dari perspektif materi dan tampilan luar. Angka bunuh diri dalam masyarakat Korea terbilang cukup tinggi bisa jadi disebabkan oleh faktor ini, ditambah lagi pandangan hidup mereka yang sekuler, berbeda dari Indonesia dan Malaysia yang merupakan masyarakat agama atau spiritual,” ungkap Azqa.

Baca Juga: Nini Thowong Awali Pelatihan Pokdarwis Panjangrejo Bantul

Narasumber lainnya, Ria Oktorina, M.Sc. mengatakan drama merupakan salah satu sarana hiburan yang terjangkau oleh berbagai kalangan, khususnya bagi perempuan dewasa dan kaum ibu, “Kehadiran drama ini merupakan salah satu wadah ‘healing’ efektif, hal ini karena banyak drama Korea yang menampilkan kisah-kisah yang dekat dengan realita kehidupan sehari-hari ataupun kisah-kisah fantasi yang ringan dan menghibur.”

Dari perspektif proses produksinya, disamping keunggulannya dalam menampilkan aktor dan aktris yang menarik good looking, film-film dan drakor seri Korsel dibuat melalui riset dan persiapan yang matang yang didukung oleh kolaborasi proses produksi yang profesional.

Baca Juga: Di Tengah Ketidakpastian Ekonomi Global Kinerja APBN di DIY Tetap Menunjukkan Performa Prima

Menurut dia, Hallyu atau Korean Wave ini pada kenyataannya memang sangat mempengaruhi gaya hidup orang Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan menjamurnya produk kuliner, fashion, skincare Korea di Indonesia.

“Bahkan banyak pula produk-produk lokal Indonesia yang membuat varian khusus Korea pada produk-produknya guna meningkatkan omset penjualannya,” jelas Ria. []

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *